Advertisement

Gagal Vasektomi hingga Istri Hamil, Seorang Dokter Digugat untuk Ikut Membiayai Sang Anak

Lajeng Padmaratri
Jum'at, 19 Mei 2023 - 17:57 WIB
Lajeng Padmaratri
Gagal Vasektomi hingga Istri Hamil, Seorang Dokter Digugat untuk Ikut Membiayai Sang Anak Foto Ilustrasi bayi baru lahir. - Ist/Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, MEDELLIN—Seorang dokter Kolombia telah diperintahkan oleh pengadilan untuk mendukung perawatan bayi pasien secara finansial sampai berusia 18 tahun. Pasalnya, bayi itu diperoleh secara tidak sengaja setelah sang ayah menjalani vasektomi, yang ternyata gagal.

Dokter itu bernama Diego Naranjo, seorang dokter dari Medellin, Kolombia. Ia harus membayar jutaan peso untuk menafkahi salah satu bayi pasiennya setelah dia meyakinkan pria itu bahwa prosedur kontrasepsi vasektomi yang dia lakukan telah berhasil dan dia tidak perlu lagi menggunakan alat kontrasepsi lain.

Advertisement

Meski dokter itu begitu yakin, namun mungkin Tuhan berkehendak lain. Pasalnya, pria tersebut akhirnya membuat istrinya hamil dan melahirkan bayi yang tidak direncanakan. Padahal, pasangan itu sedang tidak ingin menambah anak lagi karena pertimbangan kondisi ekonomi dan kesehatan keduanya.

Tes sperma selanjutnya menunjukkan bahwa vasektomi yang dilakukan sang suami sebenarnya tidak berhasil. Akhirnya, kedua orang tua bayi tersebut menggugat dokter tersebut, mengklaim bahwa kesalahannya memiliki implikasi serius, baik finansial maupun emosional. Seorang hakim kini telah memutuskan bahwa dokter itu harus mendukung perawatan bayi sampai berusia 18 tahun.

Vasektomi itu telah dilakukan 11 tahun lalu, kemudian bayi itu lahir setahun setelahnya pada 2013. Meski begitu, kedua orang tua bayi yang kini sudah berusia 10 tahun itu baru mengajukan gugatan baru-baru ini.

“Akibat kesimpulan yang tidak terduga ini, pasien tidak dianjurkan untuk terus menggunakan metode kontrasepsi untuk menghindari risiko kehamilan,” bunyi putusan pengadilan baru-baru ini dikutip dari Oddity Central.

“Ketika terbukti bahwa orang tua tidak ingin menambah anak lagi, disimpulkan bahwa ada dampak pada proyek kehidupan mereka yang berdampak pada bidang non-materi, terutama mengingat situasi ekonomi ayah yang genting yang saat ini tidak dapat bekerja, karena masalah kesehatan mereka.”

Diketahui ayah bayi itu menderita gangguan pendengaran bilateral yang parah, yang membuatnya tidak bisa bekerja. Ia sering mengalami pusing dan muntah serta harus memakai alat bantu dengar agar dapat mendengar dengan baik.

Agar tidak membebani perekonomian rumah tangga, laki-laki itu kemudian memilih vasektomi yang diharapkan dapat mencegahnya punya anak. Namun, kenyataan berkata lain, karena vasektomi itu gagal dan istrinya mengalami kehamilan yang tidak direncanakan.

Akibat kondisi kesehatan dan ekonomi tersebut, laki-laki tersebut terkendala mendapatkan pekerjaan. Sehingga hakim memutuskan bahwa dokter yang bertanggung jawab atas konsepsi bayi tersebut harus bertanggung jawab. 

Menurut putusan pengadilan baru-baru ini, dokter Naranjo harus membayar 80 upah minimum saat ini kepada keluarga pasien, atau 92 juta peso (Rp303 juta) untuk kerugian moral, 60 juta peso (Rp197 juta) untuk biaya hukum, dan 143 juta peso (Rp471 juta) sebagai tunjangan anak.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Oddity Central

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Gempa Magnitudo 5,3 Guncang Gorontalo

News
| Kamis, 25 April 2024, 04:07 WIB

Advertisement

alt

Rekomendasi Menyantap Lezatnya Sup Kacang Merah di Jogja

Wisata
| Sabtu, 20 April 2024, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement