Advertisement

Seorang Perempuan Diduga Palsukan 17 Kehamilan demi Kumpulkan Tunjangan Persalinan dan Cuti Hamil

Lajeng Padmaratri
Minggu, 18 Februari 2024 - 12:17 WIB
Lajeng Padmaratri
Seorang Perempuan Diduga Palsukan 17 Kehamilan demi Kumpulkan Tunjangan Persalinan dan Cuti Hamil Ibu Hamil, Wanita Hamil, Kehamilan / Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, ROMA—Seorang wanita di Roma, Italia baru-baru ini diinterogasi pihak kepolisian karena kasus yang cukup mengejutkan. Ia dituduh memalsukan tidak kurang dari 17 kehamilan dengan alasan demi mengumpulkan tunjangan persalinan.

Dikutip dari Oddity Central, perempuan bernama Barbara Ioele, 50, dilaporkan mengalami jumlah kehamilan yang tidak biasa selama 24 tahun terakhir, yang mengakibatkan cuti melahirkan selama bertahun-tahun dan sejumlah kecil tunjangan yang dibayar negara. Faktanya, ia memalsukan kehamilannya untuk menerima tunjangan kehamilan sebesar 110.000 euro (Rp1,8 milyar).

Advertisement

BACA JUGA: Harga Tiket dan Jam Operasional Studio Alam Gamplong Sleman

Menurut dokumen yang diajukan oleh wanita tersebut, dia telah menjalani 17 kehamilan. Adapun 12 di antaranya disebut tidak dapat bertahan hingga cukup bulan, sehingga ia mengklaim melakukan aborsi.

Sementara lima kehamilan lainnya diklaim lahir hingga persalinan, masing-masing bayi lalu diberi nama Benedetta, Angelica, Abramo, Letizia, dan Ismaele. Hanya saja tidak ada catatan bahwa mereka pernah didaftarkan ke catatan sipil, dan tidak ada yang pernah benar-benar melihat mereka.

Barbara juga mengklaim melahirkan anak bungsunya pada bulan Desember 2023, namun kini pihak berwenang mengungkapkan bahwa dia telah diawasi selama akhir kehamilannya dan mereka memiliki bukti bahwa dia tidak pernah hamil. Pihak berwenang juga menuduhnya memalsukan 17 kehamilan yang diumumkan untuk menerima tunjangan lebih dari 110.000 euro dan mendapatkan cuti kerja.

Kasus Barbara Ioele baru-baru ini menjadi berita utama nasional di Italia. Kisahnya sangat sulit dipercaya sehingga sebagian besar pembuat film menganggapnya berlebihan. Jaksa mengklaim bahwa penipuan yang dilakukannya selama dua dekade terakhir melibatkan pencurian akta kelahiran dari klinik Roma dan dokumen palsu lainnya serta tanda tangan dokter. Agar meyakinkan, ia bahkan memasang bantal perut yang menyerupai benjolan bayi, dan latihan berjalan agar terlihat hamil.

BACA JUGA: Lirik Lagu Rohani Jesus Can, Relate Banget dengan Kehidupan Orang Kristen Zaman Now

Untuk menyatakan semua kehamilannya, Barbara Ioele mendaftarkan sertifikat medis yang dicuri dengan tanda tangan palsu dan dapat menerima tunjangan kehamilan sekitar 110.000 euro serta cuti melahirkan selama bertahun-tahun dari berbagai perusahaan.

Hebatnya, tidak ada seorang pun yang curiga mengingat dia dilaporkan telah melakukan hal ini sejak tahun 2000. Namun, keberuntungannya berakhir tahun lalu ketika polisi tenaga kerja mulai memantau kehamilan terakhirnya, mengikutinya kemana-mana dan mengumpulkan bukti bahwa dia tidak benar-benar hamil. Ini memulai penyelidikan terhadap kehamilan sebelumnya.

“Saya tahu betul bahwa pasangan saya tidak hamil,” kata Davide Pizzinato, pasangan Barbara yang berusia 55 tahun, mengaku selama interogasi, mengklaim bahwa dia telah mengetahui penipuannya sejak tahun 2012, ketika hubungan mereka dimulai. Dia dituduh sebagai kaki tangan namun tampaknya sangat bersedia untuk bersaksi melawan Barbara dengan imbalan hukuman yang lebih ringan.

Adapun Barbara, meskipun banyak bukti yang memberatkannya, dia tetap menentang. Agar tidak perlu menghadap penyidik ​​untuk diinterogasi, perempuan berusia 50 tahun ini menunjukkan dua surat keterangan medis asli yang membuktikan kondisi kesehatannya yang buruk. Namun, dia menghadapi hukuman penjara karena penipuan keuangan dan penipuan identitas di antara tuduhan lainnya.

Sementara itu, dilansir dari Metro.co.uk, ia akhirnya dijatuhi hukuman penjara 1 tahun enam bulan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Oddity Central

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Barbados Mengumumkan Mengakui Palestina Sebagai Sebuah Negara

News
| Sabtu, 20 April 2024, 20:57 WIB

Advertisement

alt

Rekomendasi Menyantap Lezatnya Sup Kacang Merah di Jogja

Wisata
| Sabtu, 20 April 2024, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement