Advertisement

Gejala Demensia Bisa Dikenali Saat Anda Tidur

Mia Chitra Dinisari
Selasa, 17 Januari 2023 - 20:07 WIB
Bhekti Suryani
Gejala Demensia Bisa Dikenali Saat Anda Tidur Ilustrasi demesia - usdoj.gov

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA– Sekelompok gejala yang berhubungan dengan penurunan fungsi kognitif yang terus-menerus disebut sebagai demensia.

Penyakit yang melemahkan ini datang dalam berbagai bentuk, dengan demensia tubuh Lewy menduduki peringkat kedua setelah penyakit Alzheimer dalam hal prevalensi.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Ini disebabkan oleh penumpukan badan Lewy, atau simpanan protein, di sel-sel saraf bagian otak yang bertanggung jawab untuk berpikir, mengingat, dan bergerak.

Setiap orang terkadang mengalami kesulitan untuk tidur, entah karena tidak bisa tidur atau karena terbangun di tengah malam karena mimpi buruk. Di sisi lain, jika pasangan atau teman sekamar Anda sering mengeluh bahwa Anda menendang atau berteriak saat tertidur lelap, itu bisa menjadi indikasi demensia.

Orang dengan demensia mungkin mengalami kesulitan menafsirkan emosi atau pengalaman yang rumit dari peristiwa sebelumnya karena kehilangan ingatan atau penurunan kognitif yang terkait dengan perkembangan penyakit. Karena ingatan ini menjadi lebih nyata selama fase tidur seperti tidur REM, ketika mimpi paling sering terjadi, orang-orang ini mungkin mencoba berkomunikasi secara fisik daripada secara verbal.

Meskipun banyak orang lanjut usia mengalami kesulitan tidur, penderita demensia seringkali lebih sulit tidur. Hingga 25% orang dewasa dengan demensia ringan hingga sedang dan 50% orang dengan demensia berat dapat mengalami gangguan tidur. Saat demensia memburuk, kesulitan tidur cenderung memburuk juga.

The Mayo Clinic mengklaim bahwa demensia tubuh Lewy dapat menyebabkan gangguan perilaku tidur gerakan mata cepat (REM), yang menyebabkan Anda mulai secara vokal dan fisik memerankan mimpi yang jelas dan seringkali tidak menyenangkan.

Orang-orang mungkin bertindak serupa ketika bermimpi, seperti mengobrol dengan suara keras di tempat tidur atau bergerak seolah-olah mereka sedang melakukan sesuatu yang berhubungan dengan mimpi yang mereka alami sekarang. Oleh karena itu, kebiasaan tidur ini dikaitkan dengan kemungkinan risiko demensia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Muspusdirla Fasilitasi Program Cinta Tanah Air

News
| Rabu, 01 Februari 2023, 18:37 WIB

Advertisement

alt

Seru! Ini Detail Paket Wisata Pre-Tour & Post Tour yang Ditawarkan untuk Delegasi ATF 2023

Wisata
| Rabu, 01 Februari 2023, 14:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement