Advertisement

Temui Penggemar di Alun-Alun Jogja, Pemeran Film Horor Qorin Suarakan Isu Perempuan

Sunartono
Senin, 05 Desember 2022 - 15:57 WIB
Bhekti Suryani
Temui Penggemar di Alun-Alun Jogja, Pemeran Film Horor Qorin Suarakan Isu Perempuan Sejumlah pemeran film horor Qorin saat nongkrong di Pendopo Lawas, Alun-Alun Utara Kota Jogja, Minggu (4/12/2022) malam. - Harian Jogja/Sunartono.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Para pemain film horror Qorin menemui para penggemarnya di Pendopo Lawas, Alun-Alun Utara, Kota Jogja, Minggu (4/12/2022) malam. Mereka menceritakan pesan penting dalam film horror tersebut salah satunya menyuarakan isu perempuan.

Para pemain yang hadir menyapa warga dalam kesempatan itu antara lain Omar Daniel, Zulfa Maharani, Aghniny Haque, Naimma Aljufri, Cindy Nirmala, Putri Ayudya dan Mahardika Yusuf. Mereka melakukan komunikasi dengan para pengunjung yang berada di sisi timur Alun-Alun Utara Jogja dan berdiskusi terkait film tersebut.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

“Dalam film horor mengambil perspektif apakah dari mitologi atau agama, dalam hal ini kami ambil perspektif agama. Sebenarnya pesan yang ingin disampaikan adalah meningkatkan awareness kepada masyarakat terhadap pendidikan anak perempuan yang aman,” kata Sutradara Film Qorin Ginanti Rona kepada wartawan di Jogja.

BACA JUGA : Bikin Merinding, Film Horor Baru Ceritakan Soal Rumah

Ia menambahkan dengan horor menjadi salah satu sarana menyuarakan hal penting yang berkembang di sosial masyarakat, termasuk ada isu masalah kekerasan seksual. Dalam film ini mengangkat isu perempuan di pesantren untuk berani menyuarakan hak-haknya agar lebih didengarkan di tengah masyarakat.

“Di film ini membuat perempuan saling mendukung satu sama lain, perempuan yang kuat bisa menjadikan perempuan tidak berani speak up jadi berani, tadinya mungkin diam, jadi berani beri tahu hal yang tidak benar harus disuarakan. Santri perempuan lebih sensitif menyuarakan narasi perempuan jadi lebih didengarkan,” katanya.

Film Qorin menceritakan kisah Zahra Qurotun Aini yang diperankan oleh Zulfa Maharani, seorang siswi di asrama putri. Sudah hampir enam tahun tinggal di asrama khusus putri, Zahra selalu menjadi siswi teladan dengan segudang prestasi di sekolah. Zahra menjadi ambisius dan rela menuruti apa pun perintah Ustad Jaelani, gurunya, demi mendapatkan nilai tinggi. Termasuk menerima tugas menjaga seorang siswi baru terkenal nakal bernama Yolanda diperankan Aghniny Haque dan mengajak para siswi melakukan ritual Qorin.

Zahra tidak menyangka setelah menjalani kedua tugas itu, ia mulai mendapatkan teror dan sering mengalami hal-hal mistis di asrama putri. Kejanggalan tak hanya dialami oleh Zahra karena Umi Hana, istri Ustad Jaelani, pun menemukan keanehan-keanehan pada gelagat dan benda-benda yang disimpan oleh suaminya. Meski bukan film religi, namun dalam tayangan film ini dibumbui agama.

BACA JUGA : Siap-Siap Halloween, Berikut Rekomendasi Film Horor 

Aghniny Haque mengaku berperan sebagai santri di pesantren dalam film tersebut butuh fisik dan otak yang cukup karena proses syuting dilakukan dari pagi hingga pagi. “Persiapan sekitar sebulan dilatih, belajar ngaji,” katanya.

Hal yang juga disampaikan Omar Daniel yang dalam film tersebut ia mendapatkan peran cukup berat sebagai seorang ustaz. Baginya meski horor, namun Qorin bukan sekadar untuk menakut-nakuti, akan tetapi banyak pesan di dalamnya. “Sehingga kami benar-benar harus riset dan survei dan sangat hati-hati ketika ambil tindakan [proses syuting[,” ucapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Airlangga-Surya Paloh Bertemu, Bahas soal Reshuffle?

News
| Rabu, 01 Februari 2023, 20:27 WIB

Advertisement

alt

Seru! Ini Detail Paket Wisata Pre-Tour & Post Tour yang Ditawarkan untuk Delegasi ATF 2023

Wisata
| Rabu, 01 Februari 2023, 14:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement