Advertisement

Jogja Sering Hujan, Waspadai Penyakit yang Berpotensi Muncul

Lajeng Padmaratri
Minggu, 16 Oktober 2022 - 19:47 WIB
Lajeng Padmaratri
Jogja Sering Hujan, Waspadai Penyakit yang Berpotensi Muncul Ilustrasi sakit flu./Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Beberapa hari terakhir, suhu udara di wilayah Jogja dan sekitarnya terasa dingin. Kota ini juga diguyur hujan dengan beragam intensitas.

Di tengah padatnya aktivitas, hawa dingin dan hujan yang terus melanda seringkali menjadi kendala ketika harus bepergian keluar rumah. Jika sampai kehujanan, potensi sakit pun meningkat.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Ada sejumlah penyakit yang perlu diwaspadai di musim hujan. Mulai dari infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) seperti batuk, pilek, influenza, dan bronkitis. Selain itu, ada juga penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus dari nyamuk Aedes Aegypti, yakni penyakit Zika (Zika disease), Demam Berdarah Dengue (DBD), dan demam Chikungunya.

Selain itu, ada juga risiko gangguan penyakit yang disebabkan oleh patogen (bakteri, parasit, jamur). Penyakit ini terutama menyerang daerah yang terdapat banyak sampah dan terkena banjir.

Sampah yang mengontaminasi bahan makanan atau air minum juga bisa menyebabkan penyakit seperti demam tifoid, kolera, disentri, hingga hepatitis.

Pada musim hujan terjadi perubahan cuaca yang cukup ekstrim dan menyebabkan suhu udara relatif lebih dingin. Kondisi ini seringkali membuat orang sakit karena imunitasnya terganggu.

Pasalnya, tubuh manusia yang sangat sensitif pada perubahan suhu akan membuat tubuh berusaha keras menyesuaikan dengan temperatur. Hal ini dapat mempengaruhi daya tahan tubuh.

Ada lagi penyakit yang harus diwaspadai pada musim hujan yakni penyakit paru-paru basah. Pada udara yang terlalu dingin biasanya membuat ruangan menjadi lembab yang membuat seseorang bisa mengidap paru-paru basah.

Selain itu, kondisi ruangan yang kurang mendapatkan cahaya matahari, dan sirkulasi atau pertukaran udara yang kurang juga bisa membuat udara di ruangan menjadi lembab. Alhasil, meningkatkan potensi perkembangbiakan virus, bakteri, jamur, dan tungau.

Terlebih, jika ruangan itu kotor, banyak debu, dan sering digunakan untuk merokok. Sejumlah kondisi ini membuat orang-orang yang rutin menggunakan ruangan tersebut mudah terkena penyakit paru-paru basah.

Banyaknya kemungkinan terjangkit penyakit di musim hujan itu harus diiringi dengan perlindungan diri, seperti menjaga daya tahan tubuh dan meningkatkan asupan nutrisi yang bergizi. Perbanyak konsumsi air putih dan buah dengan vitamin C juga bisa membantu menambah daya tahan tubuh.

Selain itu, menjaga kebersihan makanan dan lingkungan sekitar juga sangat penting. Jika cuaca cerah muncul, segeralah berjemur untuk meningkatkan kekebalan tubuh.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pemerintah Akan Tetapkan Vaksin Booster Berbayar Rp100.000

News
| Rabu, 08 Februari 2023, 19:47 WIB

Advertisement

alt

Meski Ada Gempa, Minat Masyarakat ke Turki Tak Surut

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 22:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement