Advertisement

Seniman Ini Bikin Simulator Kematian, Suguhkan Pengalaman Bagaimana Rasanya Mati Sementara

Lajeng Padmaratri
Rabu, 29 Maret 2023 - 15:57 WIB
Lajeng Padmaratri
Seniman Ini Bikin Simulator Kematian, Suguhkan Pengalaman Bagaimana Rasanya Mati Sementara Simulator kematian Shaun Gladwell, tempat Anda bisa mengetahui bagaimana rasanya mati. - Mirror

Advertisement

Harianjogja.com, MELBOURNE—Pernahkah Anda bertanya-tanya apa yang terjadi ketika Anda mati? Sekarang Anda bisa mengetahuinya berkat simulasi virtual reality (VR) yang tidak biasa yang memungkinkan Anda menghadapi 'pengalaman hampir mati'.

Selama ini, apa yang terjadi setelah kita mati adalah pertanyaan yang membingungkan para pemikir sejak lama. Melansir Mirror, tahun lalu ada dua wanita yang meninggal sesaat membagikan apa yang mereka lihat. Salah satunya mengatakan bahwa itu sangat menyenangkan sehingga dia ingin kembali kesana.

Advertisement

Biasanya, kematian diwujudkan dengan visualisasi cahaya yang menyambut kita. Namun, baru-baru ini, seorang pria yang dilaporkan mati dan hidup kembali, mengatakan tidak ada cahaya di ujung terowongan di sisi lain.

Berbagai pertanyaan besar ini akhirnya bisa mulai terungkap jawabannya. Seorang seniman telah membuat sebuah pameran yang menunjukkan kepada pengunjung seperti apa kematian itu. Meskipun beberapa orang yang telah mencobanya telah memperingatkan bahwa hal itu dapat menimbulkan kecemasan.

Seniman Shaun Gladwell telah menciptakan sebuah pameran yang disebut 'Passing Electrical Storms' atau 'Melewati Badai Listrik' sebagai simulator kematian. Pameran yang berada di Melbourne, Australia itu menggunakan simulasi VR.

Pada simulasi itu, peserta diminta untuk berbaring di ranjang rumah sakit palsu dan terhubung ke monitor detak jantung. Simulasi de-eskalasi kehidupan itu memungkinkan peserta mendapatkan serangan jantung hingga kematian otak. Rupanya simulasi itu bisa sangat meresahkan sehingga ada staf yang siap 'menarik Anda keluar' jika terlalu tidak nyaman.

Marcus Crook, seorang warga Melbourne yang juga mengadakan pameran di festival tersebut , menjelaskan seperti apa sebenarnya pengalaman kematian VR itu. Dalam video TikTok , dia berkata bahwa simulasi itu menyebabkan kecemasan dan kepanikan.

“Apa yang terjadi adalah Anda berbaring, tempat tidur bergetar, [monitor pemantauan menunjukkan] Anda sangat dekat dengan kematian. Para dokter datang ke atas Anda. Anda dapat melihat diri Anda di kacamata [VR] dan mereka mencoba untuk menghidupkan Anda kembali, namun tidak berhasil. Kemudian Anda melayang melewati mereka ke luar angkasa dan terus berjalan,” terangnya.

Jika Anda berminat mencoba simulasi ini, pameran ini merupakan bagian dari Melbourne Now, sebuah festival budaya besar di Australia yang menampilkan lebih dari 200 seniman. Agenda ini berlangsung dari sekarang hingga Agustus.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Mirror

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Penyidik Kasus Harun Masiku yang Terima Perintah di Luar KPK Bakal Dipecat

News
| Sabtu, 22 Juni 2024, 22:17 WIB

Advertisement

alt

Libur Iduladha, Warung Satai Klathak di Jogja Ini Diserbu Wisatawan

Wisata
| Kamis, 20 Juni 2024, 21:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement