Advertisement

Benarkah Leher Tengeng alias Leher Kaku karena Salah Bantal?

Bernadheta Dian Saraswati
Jum'at, 03 Maret 2023 - 09:17 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Benarkah Leher Tengeng alias Leher Kaku karena Salah Bantal? Foto ilustrasi. - Ist/Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Pernahkah Anda mengalami leher tengeng saat bangun pagi? Leher tengeng atau nyeri leher memang bisa dialami siapa saja. Leher tengeng adalah saat dimana leher terasa nyeri dan kaku saat digerakkan atau digelengkan ke kanan atau ke kiri. 

Biasanya, ada anggapan bahwa kondisi ini terjadi karena salah bantal. Namun benarkah demikian?

Advertisement

Dilansir dari laman yankes.kemkes.go.id, nyeri leher bisa terjadi karena salah posisi tidur. Namun tidak hanya itu, kondisi nyeri leher yang telah muncul sebelumnya pun dapat mempengaruhi kualitas tidur Anda. Kondisi tersebut tentunya dapat memengaruhi aktivitas dan pekerjaan sepanjang hari.

Baca juga: Rekomendasi 3 Aktivitas Seru dan Menantang Bersama Sobat-Sobatmu di Jogja

Terdapat beberapa penyebab terjadinya nyeri leher saat bangun tidur, di antaranya:

1. Salah posisi tidur

Bila menyukai posisi tidur tengkurap, hal ini dapat meningkatkan risiko nyeri leher saat bangun tidur. Saat tengkurap, maka Anda akan memutar kepala ke samping agar merasa lebih nyaman bernafas. Namun saat posisi ini terjadi dalam waktu lama, otot-otot di leher akan terus-menerus teregang. Ketegangan ini dapat menyebabkan nyeri ringan dan kekakuan pada tendon, otot, dan ligamen yang berakibat nyeri di leher Anda.

2. Penggunaan kasur dan bantal yang tidak tepat

Kasur dan bantal yang terlalu empuk atau terlalu keras bisa menjadi salah satu faktor penyebab nyeri leher saat bangun tidur. Tidur dengan posisi dagu menempel di dada atau posisi tidur yang membuat leher anda terlalu miring dapat membuat otot-otot menjadi tegang.

3. Kebiasaan postur yang salah 

Kebiasaan postur yang buruk seperti membungkuk saat bekerja, terus-menerus melihat ke ponsel atau komputer dapat membuat leher Anda nyeri. Posisi kepala yang terlalu condong membuat otot leher menopang beban yang lebih berat daripada posisi kepala netral sehingga berisiko lebih tinggi untuk menjadi nyeri dan kaku.

4. Cedera leher sebelumnya

Cedera leher dapat terjadi pada saat olahraga, terjatuh, atau kecelakaan. Setelah cedera, Anda mungkin tidak langsung merasakan nyeri di leher, keluhan dapat dirasakan beberapa hari kemudian.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Truk Tangki BBM Pertamina Terbakar di Tol Ngawi-Kertosono

News
| Rabu, 26 Juni 2024, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Inilah Rute Penerbangan Terpendek di Dunia, Naik Pesawat Hanya Kurang dari 2 Menit

Wisata
| Sabtu, 22 Juni 2024, 11:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement