Advertisement

Tips-tips Mencegah dan Menangani KDRT

Bernadheta Dian Saraswati
Rabu, 11 Januari 2023 - 18:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Tips-tips Mencegah dan Menangani KDRT Ilustrasi KDRT (Freepik)

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Kasus kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) masih terjadi di Indonesia. Yang viral belum lama ini adalah kasus Venna Melinda dan suaminya Ferry Irawan. 

KDRT dapat diminimalisir dengan berbagai upaya pencegahan. Dikutip dari website RSUP dr. Soeradj Tirtonegoro, berikut adalah kiat mencegah terjadinya KDRT:

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

1. Mengamalkan ajaran agama

Semua agama memiliki tujuan yang baik, tidak ada satupun agama yang mengajarkan untuk melakukan kekerasan, sehingga ketika agama menjadi pondasi dalam sebuah keluarga maka akan terhindar dari KDRT.

2. Komunikasi

Komunikasi dalam keluarga harus dibangun dengan baik setiap harinya, yang dapat dimulai dari hal yang sepele seperti berpamitan. Dalam komunikasi yang baik terdapat keterbukaan satu sama lain yang menyebabkan munculnya rasa saling memahami dan saling percaya yang dapat menjadi pondasi dalam penyelesaian masalah.

3. Pendidikan sejak dini

Anak diajarkan untuk tidak memukul, tidak berkata kasar, hingga bagaimana mengatasi rasa marah. Pendidikan sejak dini diharapkan dapat membentuk karakter anak yang akan dibawa dan diaplikasikan hingga dewasa.

4. Mediasi

Jika terdapat permasalahan yang serius hingga tidak dapat ditangani, sebaiknya meminta mediasi kepada pihak ketiga yang dipercaya oleh kedua belah pihak.

5. Penyuluhan tentang KDRT

Pemerintah mempunyai produk hukum positif berupa Undang-undang penghapusan KDRT yang dapat disosialisasikan kepada masyarakat luas sehingga masyarakat dapat lebih memahami dampak dan kiat terhindar dari KDRT.

Namun bagaimana jika KDRT sudah terlanjur terjadi? 

Dikutip dari halodoc.com, berikut adalah beberapa cara yang dapat dilakukan oleh korban untuk menghadapi KDRT:

1. Tidak menyalahkan diri sendiri

Kebanyakan korban KDRT kerap menyalahkan dirinya sendiri akibat tindak kekerasan yang diterima dari pasangannya. Namun, hal ini tidak sepatutnya dilakukan, karena tidak ada kekerasan (baik psikis maupun fisik) yang dapat dibenarkan.

Karena itu, penting untuk menanamkan pada pikiran bahwa kamu tidak pantas untuk diperlakukan dengan kasar. Selain itu, maafkanlah diri sendiri, karena perlakuan KDRT yang diterima, bukanlah salahmu, tetapi salah pasangan.

2. Bersikap tegas

Cara selanjutnya yang perlu dilakukan adalah dengan bersikap tegas terhadap pasangan. Sebab, jika KDRT terjadi, penting untuk menyikapi tindak kekerasan ini dengan tegas, dan menuntut pasangan untuk meminta maaf.

Karena itu, jangan pernah memaklumi kekerasan yang terjadi dengan membiarkan dan tidak melakukan apa-apa. Pastikan juga untuk memberanikan diri membela diri dengan melawan ketika mendapatkan perlakuan yang seharusnya tidak pasangan lakukan.

3. Siapkan bukti

Pastikan juga untuk menyiapkan bukti yang dapat menunjukkan pasangan melakukan tindak KDRT. Sebab, hal ini sangatlah penting jika situasi semakin parah, kamu dapat membuktikan bahwa pasanganmu benar-benar melakukan tindak kekerasan. Apalagi jika pasangan bersikap manipulatif dan mencoba memfitnahmu dengan memutarbalikkan fakta.

4. Mencari bantuan atau pertolongan

Penting untuk mencari bantuan, khususnya bantuan ahli seperti psikolog atau konselor pernikahan. Hal ini dapat dilakukan jika kamu dan pasangan masih ingin mempertahankan pernikahan. Kamu bisa mengunjungi psikolog untuk menceritakan masalah yang ada di rumah tanggamu, dan mintalah saran yang tepat. Di samping itu, kamu dan pasangan juga dapat mengunjungi konselor pernikahan untuk mencari hasil yang terbaik.

Namun, jika pasangan yang melakukan tindak KDRT tak kunjung merubah sikapnya dan acuh pada pernikahan, kamu tidak perlu menunggu situasi darurat untuk mencari bantuan. Segeralah mencari bantuan dari berbagai pihak. Baik dari orang-orang terdekat seperti keluarga, atau sahabat, hingga meminta pertolongan pada pihak yang berwajib.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Relawan GP Mania Bubar, Bukti Jokowi Tingggalkan Ganjar?

News
| Rabu, 08 Februari 2023, 15:47 WIB

Advertisement

alt

Meski Ada Gempa, Minat Masyarakat ke Turki Tak Surut

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 22:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement