Advertisement

Waspada! Makanan Berwarna Picu Risiko Penyakit, Asma hingga Kanker

Mia Chitra Dinisari
Selasa, 27 Desember 2022 - 23:37 WIB
Bhekti Suryani
Waspada! Makanan Berwarna Picu Risiko Penyakit, Asma hingga Kanker Pewarna makanan

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA– Sebagian besar makanan yang kita makan di luar banyak menggunakan warna buatan, perasa, dan pengawet, dan itulah yang membuatnya menarik dan enak.

Menurut para ahli, hubungan antara warna dan rasa bersifat intuitif, sehingga menjadi keharusan bagi produsen untuk membuat makanan tersebut lebih menarik, menarik, dan menggugah selera.

Advertisement

Namun, sering kali pewarna makanan dapat menyebabkan intoleransi dalam tubuh berupa alergi, yang melibatkan reaksi sistem kekebalan yang bisa sangat serius.

Meskipun Badan Pengawas Obat dan Makanan atau FDA memastikan bahwa semua bahan tambahan makanan, termasuk pewarna, aman dikonsumsi, beberapa orang lebih sensitif daripada yang lain.

Klinik Cleveland mengatakan banyak penelitian telah mengaitkan pewarna makanan buatan dengan:

  • Hiperaktif, termasuk ADHD pada anak-anak
  • Perubahan perilaku seperti lekas marah, depresi, dan kecemasan
  • Gatal-gatal dan asma
  • Pertumbuhan tumor kanker

Pewarna makanan penyebab alergi

Beberapa pewarna makanan populer penyebab alergi adalah sebagai berikut.

Merah Allura

Pewarna makanan ini, juga dikenal sebagai FD dan C Red 40 dan Food Red 17 adalah bahan umum dalam makanan yang digunakan secara luas dalam permen, minuman ringan, sereal, dll.

Menurut Scitechdaily.com, konsumsi Allura Red dalam jangka panjang dapat menjadi pemicu potensial penyakit radang usus (IBD), termasuk penyakit Crohn dan kolitis ulserativa.

Para ilmuwan mengatakan paparan terus menerus terhadap Allura Red AC membahayakan kesehatan usus dan meningkatkan peradangan. Pewarna secara langsung mengganggu fungsi penghalang usus dan meningkatkan produksi serotonin, yang mengubah komposisi mikrobiota usus yang menyebabkan peningkatan kerentanan terhadap kolitis.

Alura Red juga mempengaruhi masalah perilaku pada anak-anak, seperti attention deficit hyperactivity disorder.

Yellow 5

Pewarna makanan lain yang sangat umum digunakan dalam permen, keju, saus tomat, dan saus salad, orang telah melaporkan beberapa masalah kesehatan yang menggunakan Yellow 5 yang meliputi alergi, gatal-gatal, dan bengkak.

Menurut Healthline, Yellow 5, juga dikenal sebagai tartrazine dapat memicu serangan asma pada anak-anak.

Carmine

Juga disebut sebagai ekstrak cochineal atau merah alami 4, Carmine berasal dari serangga kering dan telah digunakan dalam makanan sejak zaman kuno.

Pakar kesehatan percaya bahwa itu menyebabkan banyak reaksi fisik seperti pembengkakan wajah, ruam, dan mengi, dan bahkan dapat menyebabkan syok anafilaksis.

Digunakan secara luas dalam burger, sosis, permen, dan yogurt buah, pewarna makanan ini mungkin sangat berbahaya.

Tanda dan gejala reaksi alergi

Meskipun gejala reaksi warna makanan bisa parah atau ringan, sebaiknya konsultasikan ke dokter. Beberapa tanda dan gejala umum dari reaksi tersebut meliputi:

  • Hot flashes
  • Sakit kepala
  • Kulit yang gatal
  • Kemerahan pada kulit, jerawat
  • Pembengkakan pada area wajah, bibir, dan dahi
  • Sesak dada
  • Pusing dan mual
  • Tekanan darah rendah
  • Sesak napas

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jadwal Pemadaman Listrik, Jumat 27 Januari 2023: Wates dan Wonosari Kena Giliran

News
| Jum'at, 27 Januari 2023, 07:07 WIB

Advertisement

alt

Kemenparekraf Optimistis Jumlah Wisatawan 2023 Naik

Wisata
| Kamis, 26 Januari 2023, 08:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement