Advertisement

Jadi Dokter Palsu, Perempuan Ini Mengaku Tak Ingin Kecewakan Keluarga

Lajeng Padmaratri
Sabtu, 17 Desember 2022 - 14:47 WIB
Lajeng Padmaratri
Jadi Dokter Palsu, Perempuan Ini Mengaku Tak Ingin Kecewakan Keluarga Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, ISTANBUL—Seorang wanita berusia 20 tahun di Turki ditangkap setelah ketahuan jadi dokter palsu. Dia bekerja sebagai dokter di rumah sakit umum, padahal tidak pernah belajar kedokteran.

Perempuan bernama Ayşe Özkiraz itu mengaku hal itu dilakukannya karena tidak ingin mengecewakan keluarga. Menurutnya, keluarganya selalu menginginkannya menjadi seorang dokter, jadi setelah lulus SMA dia mengikuti ujian sekolah kedokteran, namun ia selalu gagal. Alih-alih mengakui kegagalannya dan melanjutkan hidup, gadis itu memberi tahu keluarganya bahwa dia telah diterima di Universitas Kedokteran Capa yang bergengsi dan dia sedang belajar untuk menjadi seorang dokter. Dia bahkan memalsukan nilai ujian dan surat-surat pendaftarannya sehingga orang tuanya tidak akan curiga.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Rupanya, gadis muda itu tidak hanya berbohong kepada keluarganya. Dia menetap di sebuah asrama di Istanbul dan memberi tahu orang-orang bahwa dia adalah seorang mahasiswa kedokteran. Dia juga mencetak kartu identitas mahasiswa palsu dan mulai berkeliaran di Universitas Kedokteran Capa, serta berinteraksi dengan mahasiswa kedokteran yang sebenarnya.

Suatu hari, ketika ibunya sakit dan harus dibawa ke rumah sakit di kota Tekirdağ, Ayşe pulang dari asrama untuk menemui ibunya dan mulai memberi tahu staf di rumah sakit bahwa dia sendiri adalah seorang dokter. Dia juga berbohong tentang usianya, mengaku berusia 25 tahun ketika dia baru berusia 20 tahun, dan menggunakan kartu mahasiswa palsu, kartu identitas dokter, dan bahkan sebuah plakat yang menunjukkan bahwa Özkiraz telah lulus dengan peringkat teratas di kelasnya.

Setelah mendapatkan kepercayaan dari staf rumah sakit, Ayşe Özkiraz bahkan ditawari kesempatan untuk bekerja di sana. Dia langsung mengambil kesempatan itu, meski tidak pernah belajar praktik kedokteran.

“Seiring waktu, saya mendapatkan cinta dan kepercayaan dari para dokter di rumah sakit. Seorang dokter kepala, yang saya beri tahu bahwa saya ingin menjadi ahli bedah anak, bahkan mengikutsertakan saya dalam operasi. Selama operasi, dia mengatakan kepada saya, 'ayo, kamu menjahit lukanya,'” kata Özkiraz dikutip dari Oddity Central.

Namun, kebohongan memang tidak bertahan lama. Salah satu dokter asli di rumah sakit di Tekirdağ merasa curiga karena dia terus menghindari menjawab pertanyaan medis dasar dan beberapa kali salah menjawab. Ketika mereka yakin bahwa perempuan itu berbohong tentang pendidikannya, staf melaporkannya ke polisi.

Saat menggeledah apartemen sewaan Ayşe Özkiraz, polisi menemukan beberapa KTP palsu dari beberapa rumah sakit di Turki, dokumen palsu, dan seragam medis. Dia ditangkap dan akhirnya mengaku menyamar sebagai dokter selama lebih dari setahun.

Atas kejadian itu, orang tua  Özkiraz masih tidak percaya bahwa anak mereka tega berbohong kepada mereka. "Anak saya tidak akan pernah melakukan hal seperti itu," kata ibu Ayşe Özkiraz kepada wartawan. “Dia makan di ruang operasi, kepala dokter juga bersamanya. Dia ada di foto dengan dokter. Saat kami mengobrol di panggilan video, dia duduk di kamar bersama para perawat. Apakah ini semua bohong? Kami tidak bisa mengerti apa-apa!”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Oddity Central

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Peringati Satu Tahun Perlawanan, Warga Wadas Gelar Pentas Seni dan Dirikan Patung

News
| Kamis, 09 Februari 2023, 14:47 WIB

Advertisement

alt

Hyatt Regency Yogyakarta Hadirkan Sunday Brunch dengan Live Painting

Wisata
| Kamis, 09 Februari 2023, 15:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement