Advertisement

Batasi Garam dan Santan di Daging Kurban untuk Mencegah Kenaikan Kolesterol Jahat

Newswire
Senin, 17 Juni 2024 - 10:17 WIB
Abdul Hamied Razak
Batasi Garam dan Santan di Daging Kurban untuk Mencegah Kenaikan Kolesterol Jahat Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Membatasi garam dan santan dapat mencegah kenaikan kolesterol jahat atau lipoprotein densitas rendah (LDL) usai menyantap daging domba, kambing, atau sapi kurban.

Pakar gizi klinik di RS Pelni Jakarta dr. Jovita Amelia, Sp.GK menuturkan bahwa pembatasan jumlah garam dan santan ini dilakukan khususnya saat mengolah daging menjadi santapan seperti gulai dan lainnya.

BACA JUGA: Cari Sate Murah di Bantul? Warung Ini Sudah 7 Tahun Tak Pernah Naikkan Harga Menu Makanannya

"Dagingnya sebaiknya tidak diolah berlebihan dengan minyak, santan, atau garam. Kalau banyak santan, minyak, garam ya semuanya bisa meningkatkan LDL kolesterol dan tekanan darah," kata dia dikutip Senin (17/6/2024).

Merujuk Kementerian Kesehatan, asupan garam harian yang disarankan yakni lima gram atau satu sendok teh, sementara lemak yakni lima sendok makan atau 67 gram. Dalam 100 mililiter santan diketahui terkandung lima gram lemak.

Selain garam dan santan, Jovita yang tergabung dalam Perhimpunan Dokter Spesialis Gizi Klinik Indonesia itu juga mengingatkan masyarakat terkait porsi daging yang sebaiknya dikonsumsi dalam sehari.

Menurut dia semua daging kurban tergolong protein sehingga asupan protein harian yang dianjurkan sesuai dengan kebutuhan tubuh yaitu sekitar 15 - 20 persen dari total energi harian.

Advertisement

BACA JUGA: Tips Mengolah Daging Kambing Tak Menimbulkan Bau Menyengat

"Untuk daging sapi dan domba pilih bagian yang tanpa lemak. Sedangkan kambing merupakan lean meat (daging tanpa lemak) jadi sedikit lemaknya," kata dia dia yang juga berpraktik di Klinik Happy Baby Inc, Jakarta Barat itu.

Sementara batas konsumsi daging dalam seminggu sebaiknya sebanyak dua hingga tiga kali.

Jovita mengingatkan konsumsi daging merah berlebihan berkaitan dengan berbagai penyakit kronik di antaranya kanker kolon, payudara dan prostat, stroke, penyakit jantung dan pembuluh darah.

Sementara itu, terkait kiat sehat mengonsumsi daging kurban yang identik dengan Hari Raya Idul Adha, Dinas Kesehatan DKI Jakarta menyarankan masyarakat salah satunya terkait pengolahan yakni dengan merebus atau memanggang dengan sedikit minyak dan dikonsumsi bersama sayur dan buah.

Hindari penggorengan yang berlebihan atau penggunaan minyak berlebih yang dapat menambah kalori dan lemak.

Selain itu, pastikan untuk tetap terhidrasi dengan meminum cukup air putih. Air membantu menjaga keseimbangan cairan dalam tubuh dan mendukung fungsi organ tubuh dengan baik.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Donald Trump Dievakuasi dari Panggung Kampanye

News
| Minggu, 14 Juli 2024, 07:37 WIB

Advertisement

alt

Bogor Punya Banyak Wisata Alam yang Layak Dikunjungi, Ini Daftarnya

Wisata
| Sabtu, 13 Juli 2024, 22:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement