Advertisement

Mengenal Terapi Stem Cell dan Kontroversinya

Widya Islamiati
Jum'at, 04 November 2022 - 21:27 WIB
Bhekti Suryani
Mengenal Terapi Stem Cell dan Kontroversinya Stem Cell - nbscience.com

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Belakangan, terapi stem cell mulai populer karena diklaim bisa mengobati berbagai jenis penyakit.

Lantas apa sebenarnya stem cell itu?

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Melansir laman Dvcstem, terapi sel induk atau stem cell merupakan bentuk pengobatan regeneratif yang dirancang untuk memperbaiki sel-sel yang rusak di dalam tubuh. Caranya dengan mengurangi peradangan dan memodulasi sistem kekebalan tubuh. 

Dvcstem juga menyebut terapi sel punya menjadi pilihan pengobatan yang layak untuk berbagai kondisi medis.

Melansir Mayo Clinic, sel punca adalah bahan mentah tubuh, yakni sel dari mana semua sel lain dengan fungsi khusus dihasilkan. Di bawah kondisi yang tepat di dalam tubuh atau laboratorium, sel punca membelah untuk membentuk lebih banyak sel yang disebut sel anak.

Sel anak ini menjadi sel induk baru atau sel khusus (diferensiasi) dengan fungsi yang lebih spesifik, seperti sel darah, sel otak, sel otot jantung, atau sel tulang. Tidak ada sel lain dalam tubuh yang memiliki kemampuan alami untuk menghasilkan jenis sel baru.

Penyakit apa saja yang bisa diobati oleh terapi sel Punca?

Terapi sel induk telah digunakan untuk mengobati kondisi autoimun, inflamasi, neurologis, ortopedi, dan cedera traumatis. Bahkan ada penelitian yang menunjukan terapi sel induk ini digunakan untuk pemulihan stroke, lupus ataupun multiple sclerosis. 

Namun, Food and Drug Administration Amerika (FDA) AS khawatir pengobatan terapi sel induk ini dapat membahayakan pasien, sehingga FDA meningkatkan pengawasan untuk melindungi orang dari klinik sel punca yang tidak jujur ​​dan tidak bermoral.

Hal ini dilakukan seraya berupaya terus mendorong inovasi sehingga industri medis dapat memanfaatkan potensi produk sel punca dengan baik.

Kontroversi sel punca

Mengapa ada kontroversi tentang penggunaan sel punca embrionik? Sel punca embrionik diperoleh dari embrio tahap awal sekelompok sel yang terbentuk saat telur dibuahi dengan sperma di klinik fertilisasi in vitro.

Karena sel induk embrionik manusia diekstraksi dari embrio manusia, beberapa pertanyaan dan isu telah diangkat tentang etika penelitian sel induk embrionik.

National Institutes of Health membuat pedoman untuk penelitian sel induk manusia pada tahun 2009. Pedoman tersebut mendefinisikan sel induk embrionik dan bagaimana mereka dapat digunakan dalam penelitian, dan termasuk rekomendasi untuk sumbangan sel induk embrionik.

Juga, pedoman tersebut menyatakan bahwa sel induk embrionik dari embrio yang dibuat dengan fertilisasi in vitro hanya dapat digunakan ketika embrio tidak lagi dibutuhkan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Rituxikal, Obat Kanker Asli Buatan Indonesia Kini Resmi Kantongi Izin Edar BPOM

News
| Senin, 30 Januari 2023, 23:17 WIB

Advertisement

alt

Pantai Nglambor, Surganya Biota Laut Gunungkidul

Wisata
| Senin, 30 Januari 2023, 15:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement