Advertisement

CEK FAKTA: Benarkah Pria yang Jarang Berhubungan Seksual Memicu Kanker Prostat?

Newswire
Rabu, 17 Februari 2021 - 23:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
CEK FAKTA: Benarkah Pria yang Jarang Berhubungan Seksual Memicu Kanker Prostat? Ilustrasi hubungan seksual - Pixabay

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA - Dokter spesialis Uro-Onkologi Dr. dr. Nur Rasyid. Sp.U(K). menjelaskan bahwa hubungan seksual bagi laki-laki menandakan kemampuan ereksinya masih berfungsi baik.

Sedangkan ereksi melemah jadi pertanda adanya masalah pada pembuluh darah, salah satunya penyakit kanker prostat.

Advertisement

"Jadi seorang laki-laki yang teratur melakukan aktivitas seksual pasti kesehatannya secara umum akan lebih baik. Sebaliknya, gangguan ereksi disebut sebagai alarm bahwa adanya masalah pembuluh darah," jelas dokter Rasyid dalam webinar daring 'World Cancer Day 2021', Rabu (17/2/2021).

Ia melanjutkan bahwa gangguan ereksi yang berarti adanya masalah pembuluh darah bisa menandakan penyakit pada organ lain juga.

Sehingga, gangguan ereksi yang menyebabkan aktivitas seksual seseorang menurun belum terbukti akan meningkatkan risiko terjadinya kanker prostat.

"Ereksi itu alarm adanya pembuluh darah yang kurang baik. Pembuluh darah bisa ke jantung, ke otak, sakit ginjal. Jadi kalau ditanya, apakah orang yang tidak beraktivitas seksual mempunyai risiko kanker prostat lebih tinggi, enggak ada penelitian," papar dokter Rasyid.

Ia menyampaikan bahwa penyakit apapun diperlukan adanya diagnosa yang tepat. Sebab, gangguan ereksi pada pria lanjut usia tidak selalu jadi pertanda penyakit.

Seperti perempuan yang akan mengalami menopause saat lansia, pria juga mengalaminya.

"Kalau wanita kan namanya menopause kalau laki-laki andropause. Itu secara klinis mengalami keluhan baik fisik maupun psikologis," ucapnya.

Secara psikologis, laki-laki yang sudah mengalami andropause akan mengalami gejala cepat lelah, emosional, kekuatan yang menurun, ereksi pagi menurun, juga libido yang turun.

Dokter Rasyid mengatakan, kondisi itu bisa diatasi dengan terapi pengganti hormon asalkan orang tersebut sehat dan tidak punya riwayat atau tanda kanker prostat.

"Jadi keluhan-keluhan ini memang ada. Kemudian kita buktikan periksa dengan testosteron total. Pastikan orang ini tidak mempunyai kemungkinan kanker prostat [dibuktikan] dengan biopsi dan PSA," jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : suara.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kritis UKT saat Rakernas PDIP, Megawati: Masa Mau Pinter Disuruh Bayar Mahal?

News
| Minggu, 26 Mei 2024, 21:17 WIB

Advertisement

alt

Bunga Bangkai Kebun Raya Cibodas Mekar Setinggi 3,4 Meter

Wisata
| Minggu, 26 Mei 2024, 12:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement