Advertisement

Promo Sumpah Pemuda Harjo

Lagu Mendung Tanpo Udan Dijadikan Film, Tayang di Akhir Tahun

Hadid Husaini
Rabu, 15 Februari 2023 - 19:57 WIB
Arief Junianto
Lagu Mendung Tanpo Udan Dijadikan Film, Tayang di Akhir Tahun Para pemain film Mendung Tanpo Udan saat jumpa pers di The Ratan, Panggungharjo, Sewon, Bantul (15/2/2023). - Harian Jogja/Hadid Husaini

Advertisement

Harianjogja.com, Bantul — Tak cuma novel yang telah lebih dulu rilis, lagu Mendung Tanpo Udan ciptaan musikus dan seniman Jogja, Kukuh Prasetya Kudamai juga diadaptasi dalam bentuk film. 

Film dengan judul yang sama, yakni Mendung Tanpo Udan tersebut rencananya rilis pada akhir tahun ini. 

Advertisement

Disutradai oleh sutradara muda, Kris Budiman, film Mendung Tanpo Udan berkisah tentang dua tokoh utama bernama Mendung dan Udan yang masing-masing diperankan oleh aktor dan aktris pendatang baru, Erick Estrada dan Yunita Siregar.

Selain itu, film ini juga melibatkan beberapa artis lokal Jogja, seperti Bimacho, Migga Sadewa, Alit Jabangbayi, Wijil, Popo Java, Gepeng Kesana-Kesini, Shaggy Dog dan sang pelantun Mendung Tanpo Udan, Kukuh Prasetya.

BACA JUGA: Terang Menutup Serial Minialbum Tematik Kukuh Kudamai

Manajer Mendung Tanpo Udan, Ari Prabowo menyebut film yang proses produksinya memakan waktu sekitar 15 hari tersebut mendapat support dari berbagai pihak. 

Sejauh ini, kata dia, ada sejumlah production house yang menawar lagu Mendung Tanpo Udan untuk dijadikan film. “Membikin dari album [Mendung Tanpo Udan] untuk jadi ke film memang udah cita-cita saya sejak lama,” ujar pria yang akrab disapa Popo tersebut.

"Itulah sebabnya, saya senang cita-cita saya ini bisa terwujud."

Sementara pencipta lagu Mendung Tanpo Udan, Kukuh Prasetya Kudamai berharap film ini bisa diterima oleh masyarakat pencinta film Tanah Air.

Meski begitu, dia tak menampik pengerjaan film tersebut terdapat berbagai kendala. "Sebagai manajer, Mas Popo punya keinginan agar lagu ini [Mendung Tanpo Udan] untuk difilmkan, tetapi enggak jadi-jadi. Untungnya, ada Nant Entertainment. Mereka bisa mewujudkan keinginan itu. Ya meski hanya sederhana,” ujar Kukuh.

Penulis novel Mendung Tanpo UdanFairuz Mumtaz menyebut bahwa lagu ini menjadi karya interval tahunan. Setelah ada novel, kali ini diproduksi menjadi film.

“Saya tidak mencampuri produk filmnya, jadi Kukuh menyampaikan bahwa karyanya bisa ditafsirkan masing-masing, hal tersebut menjadi karya kuat dan banyak tafsir sehingga memiliki kesan sendiri di hati masyarakat,” ujar Fairuz.

Sementara itu, Produser Nant Entertainment, Muhammad Hananto berharap bahwa film yang lekat dengan kehidupan Jawa ini tidak hanya dapat menjadi hiburan, tetapi sekaligus memperkenalkan Jogja secara luas kepada masyarakat.

"Semoga film ini bisa menjadi hiburan masyarakat sekaligus media untuk memperkenalkan budaya Jawa kepada khalayak lebih luas," ucap dia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jambore Stroke: 1.000 Kursi Roda Disiapkan untuk Penderita Stroke

News
| Selasa, 03 Oktober 2023, 22:40 WIB

Advertisement

alt

Danau Toba Dikartu Kuning UNESCO, Sandiaga: Ini Jadi Alarm

Wisata
| Senin, 02 Oktober 2023, 21:50 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement