Advertisement

Ingin Kurus dengan Obat Pelangsing? Kenali Bahayanya!

Bernadheta Dian Saraswati
Kamis, 26 Januari 2023 - 02:37 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Ingin Kurus dengan Obat Pelangsing? Kenali Bahayanya! Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Banyak cara yang dilakukan untuk mendapatkan tubuh ideal. Selain ketat melakukan olahraga dan menjaga pola makan, hal lain yang sudah banyak dilakukan kaum wanita adalah mengonsumsi obat pelangsing.

Banyak yang sudah tergiur dengan khasiat obat ini. Apa lagi tokoh yang mengiklankan adalah artis. Tidak hanya itu, obat ini juga menawarkan hasil yang cepat. 

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Namun perlu diketahui bahwa mengonsumsi obat pelangsing juga membawa risiko. Dilansir dari halodoc, berikut ini 5 risiko dari mengonsumsi obat pelangsing:

Baca juga: 3 Makanan Ini Paling Dicari Saat Piknik ke Kaliurang

1. Ketergantungan Obat Diet

Dampak negatif obat penurun berat badan yang pertama adalah ketergantungan obat. Hal tersebut ditandai dengan tubuh yang merasa tidak bisa lepas dari obat tersebut. Akibatnya, saat dipaksakan untuk berhenti, muncul reaksi tidak wajar pada tubuh, seperti pusing, tidak enak badan, atau kenaikan berat badan.

2. Memicu Gangguan Pencernaan

Dampak negatif yang satu ini bisa terjadi jika kamu mengonsumsi obat pelangsing instan, yang menjanjikan penurunan berat badan dalam waktu cepat. Pada dasarnya, cara kerja obat pelangsing adalah melunturkan lemak dalam tubuh. Jika sifatnya instan, maka proses pelunturan lemak terjadi secara terpaksa, sehingga berdampak pada sistem pencernaan.

3. Bolak-Balik ke Kamar Mandi

Orlistat menjadi salah satu kandungan dari obat penurun berat badan, yang memicu sering buang air besar (BAB). Kandungan tersebut akan merangsang kontraksi usus besar, sehingga buang air besar menjadi lebih lancar. Jika obat ini dikonsumsi dalam jangka panjang, maka akan menyebabkan diare berkelanjutan dan memicu dehidrasi pada tubuh. Jika sudah begitu, tubuh akan merasa lemas dan sulit beraktivitas.

4. Metabolisme Tubuh yang Berantakan

Tubuh membutuhkan makanan untuk menghasilkan kalori yang digunakan dalam proses metabolisme. Saat mengonsumsi obat penurun berat badan, salah satu kandungannya dapat memengaruhi proses metabolisme tubuh, sehingga tidak terkontrol. Organ penting dalam tubuh, seperti ginjal, jantung, dan hati akan menolak obat tersebut, sehingga memicu kerusakan karena bekerja terlalu keras.

5. Peningkatan Detak Jantung

Peningkatan pemakaian obat pelangsing yang paling sering dirasakan adalah peningkatan detak jantung. Hal tersebut disebabkan karena penyaringan obat di dalam darah membuat jantung bekerja lebih keras. Kandungan phentermine dalam obat yang menjadi pemicu peningkatan detak jantung. Meningkatnya detak jantung otomatis menyebabkan tekanan darah meningkat. Hal tersebut dapat memicu gangguan kardiovaskular, seperti stroke dan serangan jantung.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Begini Cara Pangeran Arab Saudi Nikmati Kekayaan

News
| Senin, 06 Februari 2023, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Kunjungan Malioboro Meningkat, Oleh-oleh Bakpia Kukus Kebanjiran Pembeli

Wisata
| Senin, 06 Februari 2023, 10:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement