Advertisement

Wow! Pria Ini Memahat 400 Tangga Batu Secara Manual Selama 8 Tahun

Lajeng Padmaratri
Jum'at, 09 Desember 2022 - 03:27 WIB
Lajeng Padmaratri
Wow! Pria Ini Memahat 400 Tangga Batu Secara Manual Selama 8 Tahun Seorang pria India menghabiskan delapan tahun mengukir lebih dari 400 anak tangga batu ke sebuah kuil Hindu di puncak bukit. / Oddity Central

Advertisement

Harianjogja.com, BIHAR—Seorang pria India menghabiskan delapan tahun mengukir lebih dari 400 anak tangga batu ke sebuah kuil Hindu di puncak bukit. Hebatnya, ia hanya menggunakan palu dan pahat untuk mengukir batu itu.

Kuil Baba Yogeshwar Nath di Bihar, India Timur, terkenal di kalangan pemuja Dewa Siwa. Namun, kuil itu sangat sulit dijangkau masyarakat setempat karena lokasinya di puncak bukit setinggi 1.500 kaki.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Orang-orang dengan tubuh yang prima dan sehat saja perlu menghabiskan waktu berjam-jam untuk mendaki bukit. Apalagi bagi orang tua, anak-anak, dan kalangan disabilitas, hampir tidak mungkin mencapainya tanpa bantuan. Pasalnya, akan sangat berisiko jika mendaki lereng berbatu yang curam itu.

Hingga pada suatu hari pada 2014, seorang tukang batu setempat memutuskan untuk membuat hidup ribuan umat yang ingin pergi ke kuil agar bisa sedikit lebih mudah. Ia bertekad memahat undakan batu dari dasar bukit sampai ke kuil secara manual, sehingga menjadi jalur yang lebih nyaman untuk dilalui.

Ganauri Paswan, nama tukang batu itu, sebelumnya bekerja sebagai sopir truk hampir sepanjang hidupnya, hingga akhirnya beralih ke pekerjaan tukang batu. Ia tinggal di Jaru Banwariya, sebuah desa di kaki bukit yang didaki banyak orang setiap hari untuk melakukan pemujaan di kuil Baba Yogeshwar Nath.

Saat mulai memahat bebatuan itu, Paswan merasa bahwa itu memang bukan hal yang mudah, namun ia merasa bahwa dialah yang harus melakukannya demi para pemuja itu bisa mencapai kuil dengan lebih nyaman. Usahanya tidak sia-sia setelah delapan tahun yang sulit untuk menyelesaikan tangga batu itu.

“Saya tidak tahu dari mana saya mendapatkan semua kesabaran dan energi ini, itu tidak pernah terasa seperti tugas bagi saya. Saya hanya ingin memudahkan para pemuja Baba Bholenath [Dewa Siwa] untuk bisa mencapainya [kuil] dengan mudah,” ujarnya dikutip dari Oddity Central.

Delapan tahun lalu, ketika ia pertama kali mulai mengukir jalan mendaki gunung yang penuh tantangan ini, Paswan hanya mendapat dukungan dari keluarganya –istri dan kedua putranya– yang terkadang menemaninya. Namun, seiring berjalannya waktu, ia mendapatkan penghargaan dari ribuan umat yang mulai menggunakan tangganya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Oddity Central

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Otorita IKN Nusantara Bentuk BUMN

News
| Jum'at, 03 Februari 2023, 08:07 WIB

Advertisement

alt

5 Destinasi Dekat Stasiun Lempuyangan

Wisata
| Jum'at, 03 Februari 2023, 12:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement