Advertisement

Ini Penyebab Mata Panda, Bukan Cuma Disebabkan Kurang Tidur

Lajeng Padmaratri
Senin, 07 November 2022 - 07:07 WIB
Lajeng Padmaratri
Ini Penyebab Mata Panda, Bukan Cuma Disebabkan Kurang Tidur Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Mata panda atau hiperpigmentasi periorbital dapat dipicu oleh faktor lain selain kurang tidur. Mata panda yang berbentuk lingkaran hitam di bawah mata yang dapat mengganggu penampilan.

Banyak yang mengira kurang tidur menjadi satu-satunya faktor pemicu. Padahal, kondisi ini dapat dipicu oleh beragam faktor, seperti kurang tidur, tidak membersihkan make up mata, dehidrasi, terlalu sering menggosok mata, paparan sinar matahari, mencuci wajah dengan air panas, dan membersihkan riasan mata terlalu kasar.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Berdasarkan publikasi Jurnal Kedokteran Universitas Lampung (juke.kedokteran.unila.ac.id) ada beberapa etiologi atau penyebab dari hiperpigmentasi periorbital atau mata panda:

1. Genetik

Hiperpigmentasi periorbital dianggap memiliki dasar genetik. Banyak yang mengakui bahwa warna gelap area sekitar mata mulai terjadi sejak masa kanak-kanak dan meningkat seiring pertambahan usia. Kondisi stress juga buat perubahan pigmen area mata semakin parah.

2. Hiperpigmentasi Pascainflamasi

Pigmentasi yang berlebihan juga dapat disebabkan akibat pascainflamasi seperti atopik, dermatitis kontak alergi. Hiperpigmentasi periorbital dapat terjadi karena menggosok dan menggaruk kulit di sekitar mata sehingga mengakibatkan akumulasi cairan karena alergi seperti pada kasus dermatitis atopik dan dermatitis kontak alergi.

3. Lokasi Pembuluh Darah yang Superfisial

Lokasi pembuluh darah dan kulit tipis yang melapisi otot orbicularis oculi di bawah mata merupakan penyebab lain dari hiperpigmentasi periorbital. Kondisi ini biasanya melibatkan seluruh kelopak mata bawah yang menampilkan warna ungu karena pembuluh darah yang menonjol dan kulit yang tipis.

4. Lingkungan

Radiasi ultraviolet memperburuk hiperpigmentasi periorbital dan beberapa faktor gaya hidup kurang tidur, stres, terlalu sering menggunakan alkohol, dan merokok.

Dalam suatu penelitian, 50% pasien pengidap mata panda dikaitkan dengan anemia kekurangan zat besi. Sebabnya karena cakupan oksigen tidak mencapai jaringan periorbital atau karena wajah pucat sehingga daerah periorbital terlihat relatif lebih gelap.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Begini Cara Pangeran Arab Saudi Nikmati Kekayaan

News
| Senin, 06 Februari 2023, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Kunjungan Malioboro Meningkat, Oleh-oleh Bakpia Kukus Kebanjiran Pembeli

Wisata
| Senin, 06 Februari 2023, 10:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement