Advertisement

Kolaborasi Indonesia, Ghana, dan Inggris, Advokasi Kesehatan Mental Melalui Seni

Sirojul Khafid
Kamis, 15 Februari 2024 - 17:37 WIB
Arief Junianto
Kolaborasi Indonesia, Ghana, dan Inggris, Advokasi Kesehatan Mental Melalui Seni Para penampil dalam acara International Arts Performance: A Visual Symphony for Mental Health di TBY, Jogja, Kamis (15/2/2024). - Harian Jogja/Sirojul Khafid

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Jaringan Advokasi Kesehatan Mental melalui Seni atau Arts for Mental Health Advocacy (AMHA) Network menggelar International Arts Performance: A Visual Symphony for Mental Health di Taman Budaya Yogyakarta (TBY), Kamis (15/2/2024).

Kolaborasi penelitian internasional antara Universitas Gadjah Mada, University of Warwick, University of Essex, University of Ghana, dan Middlesex University London ini untuk menyebarkan kepedulian tentang kesehatan mental melalui seni.

Advertisement

AMHA terdiri dari berbagai pihak seperti seniman, penyintas gangguan jiwa, dan masyarakat umum yang tertarik dengan penggunaan seni sebagai alat advokasi kesehatan mental.

Dalam International Arts Performance: A Visual Symphony for Mental Health, pertunjukan yang tersaji mulai dari dialog pengalaman penyintas gangguan jiwa, pertunjukan monolog, pembacaan puisi, menyanyi bersama, hingga pemutaran dan diskusi film berjudul Harmoni: Healing Together.

Direktur Center for Public Mental Health (CPMH) UGM, Diana Setiyawati mengatakan pertunjukan seni untuk kesehatan mental ini sebagai bentuk kecintaan pada negeri. “Kesehatan mental secara lahir dan batin perlu terus diperjuangkan apapun cuacanya. Kesehatan mental merupakan urusan kita bersama. Sama seserius seperti kesehatan fisik,” kata Diana, di TBY, Kamis.

Melalui pendekatan seni, harapannya kesadaran dan advokasi pada kesehatan mental semakin menyentuh lini-lini masyarakat sampai yang terdalam. Sehingga nantinya satu orang dan lainnya lebih peduli pada perjalanan antar manusia di Bumi ini.

BACA JUGA: Dinkes DIY Catat Kasus Gangguan Mental Anak dan Remaja Terbanyak di Sleman

Dosen dari University of Essex, Inggris, Ursula Read mengatakan kolaborasi internasional ini bisa membawanya ke Ghana dan Indonesia. Setiap anggota AMHA bisa saling belajar dan berbagi ilmu tentang kesehatan mental. Setiap negara bisa jadi memiliki kasus dan cara penanganan yang khas.

Meski begitu, ada pola yang sama, tentang masih adanya diskriminasi pada penyandang kesehatan mental. “Mari berjuang bersama untuk berubah dan keluar dari diskriminasi serta stereotipe kesehatan mental. Semoga terinspirasi dengan apa yang kita lihat di sini,” kata Ursula.

Wakil Dekan Bidang Penelitian, Pengabdian kepada Masyarakat, dan Kerja Sama, Wenty Marina Minza, mengatakan jejaring AMHA, dan juga CPMH UGM, konsisten untuk terus bergerak, menjadikan seni sebagai media untuk mempromosikan kesehatan mental.

“Kami berharap bisa melanjutkan kolaborasi ini ke depannya. Kesehatan mental menjadi perhatian penting UGM dan juga stakeholder lain, agar bisa memberikan manfaat bagi semuanya,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

AS Disebut-sebut Bakal Memberikan Paket Senjata ke Israel Senilai Rp16 Triliun

News
| Sabtu, 20 April 2024, 17:37 WIB

Advertisement

alt

Rekomendasi Menyantap Lezatnya Sup Kacang Merah di Jogja

Wisata
| Sabtu, 20 April 2024, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement