Advertisement

4 Penyakit Ini Kerap Muncul Usai Liburan, Kamu Mengalami?

Tri Indah Lestari (ST22)
Jum'at, 12 Mei 2023 - 07:27 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
4 Penyakit Ini Kerap Muncul Usai Liburan, Kamu Mengalami? Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Otak serta tubuh manusia memang tidak dirancang untuk terus bekerja. Butuh liburan untuk mengistirahatkan pikiran dan tenaga. 

Liburan menjadi cara untuk menurunkan tingkat stres, risiko penyakit jantung yang lebih kecil, pandangan hidup yang lebih baik, hingga mendapat lebih banyak motivasi untuk mencapai tujuan.

Advertisement

Hal tersebut pun diakui 90% profesional sumber daya manusia berdasarkan survei yang dilakukan asosiasi global untuk manajemen sumber daya manusia SHRM dimana liburan berkaitan erat dengan peningkatan performa, moral, wellness, budaya positif, produktivitas, daya ingat, dan kreativitas.

Bahkan lebih dari 75 persen para profesional menyatakan sangat setuju terkait karyawan yang banyak liburan atau mengambil seluruh cutinya akan mengalami tingkat kepuasan kerja lebih tinggi, lebih produktif, serta menunjukkan performa lebih baik dibandingkan yang sedikit berlibur.

Baca juga: Izin Pemanfaatan Tanah Kraton Jogja untuk Proyek Tol Jogja-Bawen Menunggu Rampungnya Konsultasi Publik

"Namun usai liburan juga ada sejumlah penyakit dan ketidaknyamanan yang menghampiri sehingga kita tidak bersemangat untuk kembali bekerja," kata VP of Medical Operations PT Good Doctor Technology Indonesia, dr Ega Bonar Bastari., mengutip Antara.

Umumnya hal tersebut disebabkan oleh kelelahan usai libur panjang akibat kurang tidur atau pola tidur yang berubah. Maka tidak heran jika sejumlah penyakit kerap muncul usai liburan, antara lain ialah:

1. Leisure sickness

Sebuah kondisi atau gejala sakit yang akan muncul saat akhir pekan atau saat liburan tiba. 3,6% kondisi ini lebih umum dialami pria dibandingkan pada wanita yakni hanya 2,7% yang mengalaminya. Gejala dapat bermula pada 1—2 hari setelah liburan atau tak lama setelah peristiwa penting yang mengubah hidup seperti pernikahan, kelahiran seorang anak, memulai pekerjaan baru, dan menyelesaikan ujian sekolah atau universitas.

2. Gangguan cerna

Perubahan pola makan atau tak menghiraukan kebersihan makanan saat liburan berpotensi menyebabkan gangguan pencernaan. Begitu pula jika kamu liburan menggunakan pesawat sebab penerbangan dapat menyebabkan dehidrasi, memperlambat kecepatan pergerakan makanan melalui usus, bahkan dapat menyebabkan sembelit.

3. Migrain

Terlalu lama terpapar sinar matahari, melewatkan jam makan, tidak minum cukup cairan, dan pola tidur berantakan dapat menyebabkan Migrain. Usahakan untuk tetap menjalani pola hidup yang sama setiap hari, bahkan selama perjalanan jauh serta penuhi kebutuhan cairan maupun nutrisi setiap harinya. Sehingga tubuh tetap fit sampai kembali menghadapi hari kerja.

4. Pilek

AC di pesawat maupun hotel mampu mengekstraksi kelembapan udara dan menyebabkan lapisan lendir di dalam hidung mengering hingga mengalami pilek. Padahal, lapisan lendir ini berfungsi untuk melindungi dari infeksi sementara udara yang lebih dingin akan memicu virus berkembang biak dengan baik.

Maka dari itu dr Ega menyarankan untuk menyesuaikan tubuh ke rutinitas lama, saat menjelang masa liburan usai hingga waktu kembali bekerja. Seperti memperbaiki jadwal tidur, merencanakan kegiatan rekreasi atau sosial yang menyenangkan, menerapkan rutinitas yang positif sehingga dapat mulai bekerja dengan tenang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Penyidik Kasus Harun Masiku yang Terima Perintah di Luar KPK Bakal Dipecat

News
| Sabtu, 22 Juni 2024, 22:17 WIB

Advertisement

alt

Libur Iduladha, Warung Satai Klathak di Jogja Ini Diserbu Wisatawan

Wisata
| Kamis, 20 Juni 2024, 21:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement